5 Pertimbangan Menentukan Jenis Usaha

5 bahan pertimbangan dalam menentukan jenis usaha. Bingung memilih bisnis apa yang cocok biasa dialami calon pengusaha pemula. Soalnya ada 1001 macam pilihan jenis usaha di dunia. Mulai dari bidang perdagangan, industri manufaktur sampai jasa. Dan semuanya tampak menjanjikan keuntungan besar untuk dijalankan.
cara memilih dan faktor pertimbangan dalam menentukan jenis usaha

Stop larut dalam kebimbangan. Hal itu hanya akan mengulur waktu untuk segera action memulai bisnis. Pada akhirnya malah kita merugi karena pesaing sudah mulai melaju, sedang kita masih berkutat dengan pertanyaan: Bisnis usaha apa yang cocok untuk dijalani?

Pertimbangkan 5 faktor penting ini sebagai cara memilih dan menentukan jenis usaha. Jawaban dari kelima pertanyaan ini juga bisa dijadikan bahan pertimbangan dalam perencanaan bisnis Anda

Pertimbangan pertama: Jenis bisnis apa yang paling kita sukai?

Tidak perlu alasan untuk menyukai sesuatu. Tapi perasaan suka tersebut merupakan energi alam bawah sadar yang luar biasa. Kita sanggup melakukan hal diluar logika demi sesuatu yang kita cintai. Sama seperti saat kamu jatuh cinta. Jangankan selokan dan pohon jambu, laut dan gunung apipun mampu dilewati (pakai pesawat terbang 😁)

Demikian halnya dalam bisnis. Jika kita menyukai dan menginginkan bisnis tersebut, seberat apapun hambatan menghadang akan terasa ringan. Kita akan termotivasi untuk membawa usaha tersebut ke jalur kesuksesan.

Atas dasar pertimbangan minat itulah, dianjurkan untuk menekuni bidang usaha yang kita sukai. Karena cinta sanggup merubah duka menjadi bahagia. So sweet...!!

Contohnya jika kamu suka bisnis jasa management artis biar bisa sering ketemu dengan para seleb idola, lakukan saja. Atau kalau terobsesi bikin startup marketplace biar terlihat keren, so what gitu loh!
 

Pertimbangan kedua: Bidang bisnis apa yang paling dikuasai?

Sebenarnya pertimbangan kedua ini tidak mutlak. Jika kita sudah memiliki point pertama yaitu mencantai, maka kita bisa belajar sambil jalan. Tapi hati-hati nabrak. Serius! Resiko terjatuh bagi orang sedang berlatih naik sepeda tentu lebih besar dibanding yang sudah mahir menguasai. Itu logika sederhana saja

Nilai lebih jika memilih jenis usaha yang dikuasai, kita tidak canggung lagi dalam menjalankan bisnis tersebut. Kita akan mampu menyusun strategi manajemen SDM, pemasaran, produksi dll secara tepat. Efek positifnya usaha kita akan berkembang lebih cepat

Tapi tenang, asal kamu punya banyak uang, masalah tak punya skill berbisnis gampang kok mengatasinya. Rekrut saja para pakar profesional sesuai bidang yang kamu butuhkan. Misalnya kamu suka pada bisnis jasa kuliner catering tapi tidak pandai memasak, tawari chef Juna atau chef Aiko untuk menangani masalah dapur. Beres! Duit tidak bisa bohong coy!

Pertimbangan ketiga: Berapa modal yang kita punya?

Jika kamu termasuk orang yang percaya bahwa modal uang itu tidak penting, silahkan lewati pertimbangan ketiga ini. Buktikan bahwa modal tekad dan skill saja cukup untuk memulai sebuah bisnis.

Berpikir realistis disertai tindakan logis akan lebih baik ketimbang punya impian muluk hanya sebatas bunga tidur. Jika tidak punya cukup modal untuk membuat perusahaan besar, sebaiknya memulai bisnis kecil-kecilan dulu. Jika keuntungan sudah banyak, bisa dikumpulkan untuk membangun bisnis yang lebih besar.

Kamu juga bisa menawarkan ide usaha kamu pada para investor untuk mendapat suntikan dana sebagai modal. Tapi jika proposal konsep bisnis kamu saja masih acakadul, siap-siap menelan pil pahit. Hati-hati juga resiko menerima aliran dana dari investor. Jika ternyata bisnis kamu tidak jalan, kamu bisa dituntut. Mereka menginvestasikan uang untuk mencari untung, bukan membelikan kelinci percobaan secara cuma-cuma.

Pertimbangan keempat: Dimana akan mendirikan usaha?

Hal penting nomor 4 adalah mempertimbangkan faktor lokasi bisnis. Jika membidik pasar lokal, pastikan tempat usaha kita memiliki potensi pasar yang jelas. Artinya, orang-orang di sekitar memang membutuhkan usaha kita. Maka cara paling tepat untuk mengetahuinya adalah dengan melakukan survey.

Sedapat mungkin pilih tempat yang strategis sesuai jenis bisnis kita. Tentunya dengan mempertimbangkan faktor lain yaitu finansial. Sebab makin strategis sebuah tempat, harga sewanya juga makin mahal. Bagi yang terkendala modal cekak, pintar-pintarlah nego kontrakan.

Pertimbangan kelima: Bagaimana prediksi jangka panjang bisnis tersebut?

Faktor ini sering terlewatkan oleh para pebisnis pemula. Kemampuan memperkirakan bisnis yang memiliki prospek cerah di masa mendatang sangat penting. Jangan sampai memilih bisnis yang sifatnya musiman. Apalagi menginvestasikan modal besar untuk itu. Contoh bisnis yang cepat booming lalu terjun bebas tentu kita ingat masa kejayaan batu akik dan kembang gelombang cinta.

Pilih bisnis yang diperkirakan bakal tahan lama. Contohnya bisnis makanan, properti, bengkel, jasa telekomunikasi, jasa transportasi, bisnis drone, bisnis online dan sejenisnya.

Mudah bukan cara menentukan jenis usaha yang cocok? 5 tips pertimbangan dalam memilih bidang bisnis yang akan kita jalankan tadi hanya sebagian kecil saja. Tapi itu sudah terlalu banyak bagi yang ingin cepat memulai startup. Karena terlalu banyak mikir akan makin membuat takut untuk beraksi. Sebaliknya, tidak punya acuan dalam membuat perencanaan bisnis juga memiliki resiko tinggi. So, lets be smart and... action!! 
Facebook Comments

0 komentar